Awas Bahaya Kesehatan Mental Mengintai Anak yang Kecanduan Gadget!
Awas Bahaya Kesehatan Mental Mengintai Anak yang Kecanduan Gadget!
Jum'at, 26 Mei 2023 13:25 WIB | 754 views

Saat ini sering kita lihat anak-anak bahkan balita sudah cukup aktif bermain dengan gadget seperti tablet atau smartphone mereka. Bahkan tak jarang, smartphone ini jadi cara mendiamkan anak yang sedang rewel atau bahkan semacam sogokan saat mereka tidak mau makan, sulit ditenangkan dan beberapa kasus lainnya.
 
Tanpa disadari, hal ini ternyata punya bahaya yang cukup serius. Dalam laporan baru-baru ini oleh Sapien Labs yang juga dibagikan oleh mantan VP Xiaomi India, Manu Kumar Jain, memberikan ponsel kepada anak-anak sangatlah berisiko.
 
Laporan oleh Sapien Labs meneliti bagaimana memiliki ponsel di usia muda memengaruhi faktor-faktor seperti keterlibatan sosial, harga diri, dan bahkan kecenderungan bunuh diri. Laporan tersebut didasarkan pada data dari 27.969 dewasa muda Generasi Z (usia 18-24) dari 34 negara di mana penurunan kesejahteraan mental dewasa muda telah dimulai sebelum pandemi.

Dilansir dari jawapos.com, studi ini sangat penting karena kita sering menemukan peningkatan jumlah anak-anak yang memiliki ponsel sendiri. Menurut Common Sense Media dalam laporan tahun 2021, remaja berusia antara 13-18 tahun menghabiskan rata-rata 8,4 jam setiap hari di layar hiburan. 
 
Selain itu, laporan tersebut juga menunjukkan bahwa mereka yang berusia antara 8 tahun dan 12 tahun menghabiskan rata-rata 5,3 jam. Hal ini tentu saja harus menjadi perhatian serius mengingat kemungkinan pengaruh gadget terhadap anak-anak tersebut. 
 
Menurut penelitian ini, mereka yang berusia antara 18 dan 24 tahun yang mendapatkan ponsel (atau tablet) pertama mereka di usia yang lebih tua rata-rata memiliki kesehatan mental yang lebih baik dan oleh karena itu lebih sedikit masalah dengan pikiran untuk bunuh diri, perasaan permusuhan terhadap orang lain, dan perasaan terpisah dari kenyataan.
 
Ini menunjukkan dampak kumulatif dari penggunaan ponsel masa kanak-kanak pada orang dewasa. Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa efek ini bisa lebih buruk pada wanita. Menurut laporan tersebut, 60-70% perempuan yang menggunakan ponsel sebelum berusia 10 tahun mengalami masalah kesehatan mental saat dewasa.
 
Meskipun laki-laki tidak kebal, kasusnya lebih rendah. Sekitar 45-50% pria yang menggunakan ponsel sebelum usia 10 tahun menghadapi masalah serupa di usia tua.
 
Laporan tersebut menemukan bahwa ada peningkatan jangka panjang dalam kesejahteraan mental untuk setiap tahun keterlambatan dalam mendapatkan ponsel selama masa kanak-kanak. Seiring bertambahnya usia smartphone pertama, begitu pula kesehatan mental yang dilaporkan oleh orang dewasa muda, dinilai oleh Mental Health Quotient (MHQ).
 
Persentase perempuan dengan tantangan kesehatan mental menurun dari 74% bagi mereka yang menerima ponsel pertama mereka pada usia 6 menjadi 46% bagi mereka yang menerimanya pada usia 18. Pada laki-laki, persentase turun dari 42% yang menerima ponsel pertama mereka. Pada usia 6 hingga 36% yang menerimanya pada usia 18 tahun 
 
Kumpulan data Sapien Labs berasal dari survei kesejahteraan mental global yang berkelanjutan, bersama dengan berbagai faktor gaya hidup dan pengalaman hidup. Riset tersebut juga memperoleh data menggunakan penilaian yang mencakup 47 elemen yang mencakup berbagai gejala dan pengalaman.
 
Studi ini dimulai pada 2019 sehingga tidak dapat menunjukkan kepada kita tren sejak 2010, tetapi dapat menunjukkan kepada kita bagaimana keadaan orang dewasa muda saat ini dan menghubungkan variasi kesehatan mental saat ini dengan variasi usia ponsel pertama.
 
Laporan tersebut menunjukkan bahwa ponsel dapat menyebabkan penurunan berkelanjutan dalam kesehatan mental orang dewasa muda dalam rentang usia 18-24 tahun. Sebelum adanya internet, saat seseorang berusia 18 tahun, mereka akan menghabiskan 15.000-25.000 jam untuk berinteraksi dengan orang lain secara langsung.
 
Namun, ponsel telah mengubah dinamika ini dan kaum muda yang tidak memiliki keterampilan ini dapat terlepas dari masyarakat dan merasa ingin bunuh diri. Laporan oleh Sapien Labs juga menyoroti kemungkinan hubungan antara penggunaan gadget di masa kanak-kanak dan kesehatan mental saat ini.
 
Ini menunjukkan bahwa ada peningkatan jangka panjang dalam kesejahteraan mental untuk setiap tahun keterlambatan dalam mendapatkan gadget selama masa kanak-kanak. Laporan tersebut juga menemukan bahwa seiring bertambahnya usia penggunaan ponsel pertama, begitu pula kesehatan mental yang dilaporkan oleh orang dewasa muda. 
 
Studi ini memberikan bukti kuat bagi orang tua yang telah mengulurkan tangan untuk memberikan anak mereka jendela genggam ke dunia. Berlebihan nyatanya tidak baik, para orang tua harus bijak saat memberikan gadget pada anak.



Berikan Komentar Via Facebook